Kamis, 29 Agustus 2013

Saturday Morning Sound : The Only Exception (Cover)


Halo-halo..
Saturday morning sound is back!

Kali ini kita kedatangan vokalis wanita yang personally aku suka suaranya sejak pertama mendengar di audisi vocal grup untuk lomba VG di kantor. 3 kata : tebal, renyah, husky. Metaaa!!

Jadi, kita janjian di suatu sabtu pagi, dan dia telat karena alasan gabis nyuci (gak elit). So, kita memang udah lama nyiapin lagu ini untuk dia nyanyiin : Only Exception by Paramore.

Dan seperti yang telah diduga, Meta nyanyiinnya oke bangeett... Apalagi waktu bagian bridge akhir dengan lenguhannya...gilaa...itu world class (PLN kale world class company).

And we had some fun that saturday morning, and hope can make another recordings.
Hope you like it. Enjoy!

Senin, 26 Agustus 2013

West Java Trip Day 2 : Kawah Putih & Bestie Wed Day

Tujuan awal kita maen ke Bandung itu adalah untuk menghadiri nikahan 2 teman seperjuangan kita di hari Minggunya : Teddy dan Dita. Pasangan hitam dan putih (artiin sendiri aja ya. Wkwk). So mereka siapin kita kamar di tempat keluarga Teddy juga nginap, dengan maksud biar kita bisa ikut di barisan ngebawain seserahan. Tapi yang ada…kita malah ngabur ke Kawah Putih. Ahaha…

Tempat nginapnya bagus. Tau kan hotel Trans Bandung yang gede dan megah itu? Nah…bukan disitu, tapi  di seberangnya. Namanya Wisma Disnaker, kamarnya seperti mess pemda pada umumnya, yang penting ber AC dan kamar mandi dalam. Tarifnya 150 dengan 2 atau 3 bed. Tempat parker luas dan halaman lapang.
BFF!
Jadi paginya kita udah dikasih sarapan, trus disaat keluarga Teddy sibuk dandan ke nikahan, dan kita malah sibuk dandan ke Kawah Putih. Ahaha… Tim hari ini ada 6 orang : ane, Adi, Wanti, Ria, Naning dan Lidya. Dengan pengetahuan apa adanya dari Wanti yang mantan mahasiswa STT dengan pengetahuan seadanya tentang Bandung dan modal GPS, kita naik 1 mobil nempuh waktu 2 jam ke kawasan Kawah Putih. Udara di kawasan menuju TKP sangat segar, dan ijo dimana-mana. Nyampe jam 8an kita masih ngerasa cuaca dingin apalagi kalo nyentuh air di WC. Brrr…


Anyway, ini pertama kali aku ke Kawah Putih. Tempatnya cukup sering dijadiin tempat prewed karena memang alamnya bagus, ada pohon2 kering dramatis, belerang putih dengan airnya warna biru kehijauan dan barisan pohon cemara dibelakangnya. Kebetulan waktu datang, belerangnya rada tebal, jadi agak gak nyaman. Tapi ada yang jualan masker di sekitaran. Kawasan Kawah Putih ini cukup dikelola dengan baiklah. Ada tourist center yang disainnya cakep juga di depan. Ohya, kita masuk mbayar lho per orangnya sekitaran 10rb deh kayaknya. Kamar mandi juga mbayar. Hehe..

Danau Kawah Putih
Dulu Kawah Putih ini dianggap angker, karena sangat tenang, tidak ada suara, burung2 kalau ada lewat katanya langsung mati, hewan2 juga jarang mendekat. Jadi konon katanya ada jin dan arwah leluhur. Untung ada Dr.Franz Wilhelm yang tidak percaya dan kekeuh naik untuk ngebuktikan apa sebenarnya yang terjadi. Dan setelah sampai, ditemukanlah hidden paradise itu. Terhampar danau luas dengan air berwarna putih kehijauan, tapi ada semburan lava dan bau belerang menyengat. Terjawablah kenapa tidak ada hewan dan burung di sekitar itu.

Kita udah komit kalo jam 10 mesti cabut karena masih siap2 ke nikahan. Tapi karena macetnya puoll ke arah Bandung, kita baru sampe jam tengah 1 di Wisma. Si penganten ampe hubungin kita kog gak dateng2. Ahaha.. Untung tempat nikahan dekat dari Wisma, jadi habis siap2, cepet nyampe dan penganten masih di pelaminan. Masih dapet makan dan have a good time until the party over. Adi dan Naning balik duluan ke Jakarta, dan yang nyisa masih stay.
Kampung Daun, Bandung

Sore menjelang malam kita njelajah lagi, dan Anin, Seto ama Ratih gabung. Tujuannya ke Kampung Daun. Pernah masuk liputan tipi. Memang konsepnya bagus. Full nature dari pintu masuk, pondokan, sampai pilihan makanan juga. Cocoklah untuk keluarga dan beramai2. Harga juga standar orang kerjalah, makanan 20-30rb. Ada toko souvenirnya juga.

Hari yang panjang dan kita balik ke wisma. Besok paginya masih ngesempatin nikmatin Sunday morning di sekitaran Ciwedeuy, ada warung yogurt pilihan Anin. Dan sekitarannya rame orang jualan makanan dan pakaian, jualan apa2 ajalah. Menyenangkanlah berbaur disana. Dan pulangnya masih sempat2nya menyalurkan hasrat belanja dengan cabut ke FO yang searah ama bandara. Haha..


Begitulah trip kali ini ke Jabar. Cukup banyak yang dijabanin. Kekuatan travelling kali ini adalah dengan adanya sahabat2 yang super menyenangkan. Hoho..Will see u again west java!

Foto lengkap, check the photo album : West Java Trip Photo Album

West Java Trip Day 1 : Pangalengan & Dago



Rafting @Pangalengan, BDG
Selalu ada hal pertama untuk sesuatu. Dan ini pertama kalinya aku nyoba rafting di salah satu lokasi rafting terbaik di Indonesia : Pangalengan. Tapi sebelum berbagi bagian kesenangan itu, diceritain dululah asal muasalnya. Hoho…jadi memang ini travelling berkedok datang ke nikahan. Tanggal 8 Sept 2012 itu disengaja teman seperjuangan kita nikahan (Teddy & Dita) diadain di Bandung. Jadilah kita punya alasan untuk travelling bareng.

Dengan sudah mengantongi izin terbang (baca:izin bolos) dari kantor, kita brangkat naik Air Asia rute PKU-BDG jam 10 pagi seharga 300ribuan dengan personil dari PKU : ane, Lidya dan Purwanti, trus dari Rengat : bos Adi, trus dari Dumai : bos Naning. Ntar Ria dari Tanjungpinang ketemuan langsung di Bandung. Lengkap pasukan 4 cabang!

Flight durasi 1 jam dan sampai di Bandara Husein Sastranegara. Pertama kali ke bandara ini dan ..aduh, fasilitasnya kurang membanggakan, kamar mandinya juga kurang bagus (salah satu cara menilai gedung bagus : liat kamar mandinya), parkirnya sempit dan layanan taxi kurang banyak. Mudah2an sekarang makin bagus karena flightnya makin banyak, ada Air Asia dan basenya Indonesian Air. Karena ber5, kami udah disiapkan mobil rental sama Anin yang kebetulan di Bandung juga. Karena lapar, kita dahulukan pemadam kelaparan di Mie Kocok sekitar Trans Hotel. Makanannya lumayan seru tapi tetap sederhana. Ala zaman mahasiswa Wanti daahh… Trus habis makan kita jemput Ria dengan berembel2kan nyasar karena ketidaktahuan jalanan Bandung. Langsung dah meluncur ke arah Pangalengan.
Adi & Naning

Bandung –Pangalengan makan waktu hampir 2 jam, bisa dijabanin pake GPS dan macet seadanya. Jalanan pun menyenangkan karena banyak ijo2 menyegarkan dan ditambah ketawa-ketiwi di sepanjang jalan sama teman2 yang menyenangkan. Sampai di TKP kita sudah jam 3an, dan kita langsung disuruh ganti baju untuk basahan. Jadi pilihlah baju yang memang rela untuk dibasahkan dan dikotorkan. Trus gak usah nggaya bela-belain bawa handphone atau kamera. Serius, bakal gak guna. Gak mungkin kan sambil jatuh ke arung jeram sambil telponan atau smsan, kecuali kamu memang berencana kecebur atau kejedot batu kali. Trus ada juru foto mereka kok, tapi gak usah dandan utk fotoan, karena yakinlah kita gak akan sempat naikin jari telunjuk dan tengah, trus senyum gigi terbuka sambil bilang piiisss…karena kita dijepret saat meluncur dari ketinggian arung jeram aja. Catet ya..

Ohya, mengenai biaya, masyarakat sekitar cukup tau potensi wisata ini, sehingga usaha seperti ini memang dari paguyuban mereka. Kita kesana pakai jasa AIRIS RAFTING (nomornya ilang seturut dengan HPku hilang di KL #penting). Biayanya sebenarnya 170rb per orang, include makan siang, safety tool, guide, transpor dianter ke TKP, kayaking dan rafting. Tapi berhubung kita datang jam 3 sore, kita gak ada makan siang dan gak pake kayaking dan harga jadi 150rb. Trus untuk tambahan foto (cetak dan softcopy semua foto) nambah 100rb utk 1 paket. Untuk aku, itu worth it setelah menikmati sensasinya. Mulai ya ceritanya..(lho??)

Ke pool pemberangkatan kita naik angkot yang sekalian ngangkat perahu karet, dibawa ke bendungan yang sebenarnya dipake untuk kayaking (syukur juga gak kayaking, bendungannya luas. Jadi bakal lebih capek). Kita turun ke bawah, pakai safety tool dan briefing sebentar, dan dibagi jadi 2 kelompok karena badannya kita di luar batas toleransi kesanggupan perahu karet. Ahahaha… Aku di depan dong posisinya, biar terlanjur basah ya sudah basah sekali (sambil goyang). Di awalan masih bener semua, posisi helm masih oke, melakukan perintah guide benar, masih bisa senyum2…. tapi masuk jeram ketiga, posisi helm udah carut marut, nutupin mukalah, dibilang ‘bom’ masih bingung mau duduk atau mau jongkok, dan taunya njerit2 ama ngakak2 aja (maaf, itu tadi bukan saya, tapi rekan2 seperahu saya. Ahahahahaha). Setengah jalan aka nada peristirahatan, tapi yang istirahat malah bukan kita, tapi guidenya, karena badannya kurus kecil, tapi bawaan penumpangnya …ya begitulah…hehe. 

Tapi memang luar biasa bagian Indonesia di Pangalengan ini. Jarak tempuhnya 5km (salah satu yang terpanjang di Indonesia), jadi hampir 2 jam waktu tempuh. Akan lebih seru kalau debit air tinggi/musim hujan. Lebarnya 5-10 meter, dan semakin teduh karena dikelilingi hutan cemara. Kalau jalurnya lagi datar, coba tidur2an dan menengadah ke langit…bakal liat hijaunya pohon cemara …dengan latar awan putih …dan langit biru bersih, akh…luar biasa menyenangkan dan refreshing. Coba juga untuk sesekali teriak, kurang lebih bisa memuaskan penat pikiran. 

Kelarnya kita udah sore dan udah rada gelap, jam 6an sambil gantian mandi seru juga ngobrol sama penduduk sekitar, ditemani jahe anget. Sedap. Trus kita balik ke Bandung dan jam 8an nyari makan dengan pilihan Bebek Setan di sekitar jalan Riau. Kalian gak bakal terima namanya dibumbui setan sebelum ngerasain sambelnya….setan! memang pedas betul! Berkali2 kita misuh2 setan karena pedasnya. Haha.. harga standarlah untuk warung tenda Bandung : 15-20rb. Maunya ada bebek setan juga di Pekanbaru (buat nyook..hoho). Habis dari Besan (bebek setan#tsah), kita janjian ama brader Seto di Dago Pakar.
Quality Time in Lenter Cafe, Dago
Walopun udah malem, masih niat ni jalan. Kita jalan dulu di FO sekitaran jalan Riau sampe toko2 tutup (ane dapat celana pendek untuk ke Thai! Tunggu cerita ke Thai ya) dan jam  9 malem kita main ke Dago Pakar, sisi Kota Bandung yang nawarin view Bandung di malam hari dengan cafe berjejer bertema klasik dan unik. Pokoknya ala Bandunglah. Kita pilih kafe Lentera, pilihan ala wanti. Tempatnya banyak detail natural, poster lama, lukisan, bangku taman, joglo, seperti itulah. Kita nekat milih di luar, biar gaol walo dingin dan gak ada yg perokok. Wkwk. duduk di bangku kayu rame2, ditemani sekelompok keluarga yg sepertinya lagi reuni sampe anak2nya dan mereka karoke..oke, biarkan mereka. yang penting aku chitchat bareng teman ber8 sampe ngakak ketawa2, itu udah dusebut bahagia. ohya harganya ya standar tempat gaullah, kopi 20ribuan, pizza ceper 40ribuan.

Itulah hari pertama, and what u should do when u visit Bandung :
1. Ke Dago Pakar, it's a must, apalagi klo kamu mau smakin naikin derajat sebagai anak gaolgelagetho
2.Cari waktu pagi sebelum tengah hari ke Kawah Putih, krn less sulfur trus matahri msh bersahabat
3. Better sampe di Pangalengan habis jam makan siangan, karena biar bisa spent waktu lebih. Datanglah terutama di musim hujan, debit air tinggi akan membuat semakin seru.
4. Mau belanja? Bandung surganya FO, no doubt! All around Bandung avaliable.

For complete photo album, please visit FB album : West Java Trip Photo Album